Keajaiban minyak sawit

Pepatah kuno “Kesehatan adalah Kekayaan” dan “Kamu adalah apa yang kamu makan” memiliki efek mendalam pada gaya hidup kita sehari-hari.

Gaya hidup kita saat ini sayangnya melibatkan lebih sedikit aktivitas fisik dan pilihan makanan yang lebih ketat dan lebih diproses. Sebagai hasilnya, kami menyaksikan pertempuran manusia modern dengan obesitas, diabetes, dan penyakit degeneratif lainnya.

Makanan dapat menjadi penyebabnya, dan terkadang, obatnya, untuk beberapa penyakit ini. Dalam konteks ini, pola makan sehari-hari kita, yang terutama terdiri dari tiga macronutrients – karbohidrat (gula), protein dan lemak – sering berada di bawah pengawasan.

Dari jumlah tersebut, yang paling diperdebatkan adalah lemak makanan, dan saya sering ditanya, bagaimana dengan minyak sawit?

Minyak sawit telah ditelusuri lebih dari 5.000 tahun sebagai bagian dari diet manusia. Berbagai penggalian arkeologi dari seluruh dunia memberikan bukti hubungan yang panjang dengan manusia dan makanan.

Namun, tidak sampai akhir 1970-an, ketika Malaysia muncul sebagai pengekspor utama minyak sawit, bahwa lemak makanan ini melihat pertumbuhan eksplosif melalui fungsi serbaguna dalam berbagai formulasi makanan.

Dari minyak goreng, margarin dan lemak roti hingga cokelat, kembang gula, dan bahkan es krim dan produk pengganti susu, minyak sawit menemukan aplikasi ceruknya.

Sebagai bagian dari diet seimbang kita, lemak harus menjadi bagian dari konsumsi harian kita karena lemak ini menyediakan kalori, asam lemak esensial dan vitamin yang larut dalam lemak, serta menanamkan rasa yang diinginkan untuk makanan kita.

Lemak, bagaimanapun, telah lama dilihat dengan curiga, dan ibu rumah tangga, yang mengenakan perannya sebagai pelindung keluarga, memilih jenis lemak untuk penggunaan dapurnya dengan hati-hati.

Dan dia berhak untuk melakukannya karena kuantitas dan kualitas lemak yang kita konsumsi memiliki dampak signifikan terhadap kesehatan kita secara keseluruhan.

Yang paling penting dalam pikirannya adalah kolesterol, mungkin kata yang paling ditakuti dalam kosakata nutrisi ibu rumah tangga.

Asupan makanan yang kaya kolesterol dianggap tabu, dan harus diminimalkan atau bahkan dihindari.

Ini sebagian besar berasal dari makanan berbasis hewani termasuk daging, produk susu, dan lemak hewani seperti mentega.

Secara praktis tidak ada kontribusi kolesterol dari sumber tanaman yang kita makan, termasuk dari minyak dan lemak seperti kelapa, jagung, bunga matahari, zaitun atau minyak sawit.

Jadi, apa yang diributkan?

Kami telah diberitahu untuk menghindari makanan dengan lemak jenuh yang berlebihan.

Ilmu pengetahuan sebelumnya mendukung anggapan bahwa lemak jenuh meningkatkan kolesterol darah dan risiko penyakit jantung.

Lemak tak jenuh dianggap bermanfaat.

Minyak sawit yang kita konsumsi tidak diragukan lagi memiliki kandungan lemak jenuh yang lebih tinggi daripada minyak zaitun, jagung, dan kedelai, misalnya.

Jadi, apakah minyak sawit benar-benar buruk bagi kesehatan jantung Anda?

Kami berangkat untuk menguji hipotesis ini dan telah menyebar selama hampir 25 tahun evaluasi diet pada relawan manusia yang mengonsumsi minyak sawit dan membandingkannya dengan banyak minyak yang dirasakan dan dipasarkan untuk manfaat kesehatan mereka.

Ambil, misalnya, minyak zaitun, sering disebut sebagai penyelamat emas populasi Mediterania yang tetap diberkati dengan penyakit jantung yang lebih rendah daripada sepupu Eropa mereka.

Di beberapa lembaga terkemuka di seluruh dunia, para relawan menggunakan makanan yang dimasak seluruhnya dengan minyak sawit atau minyak zaitun.

Kolesterol darah mereka, serta fungsi-fungsi yang berhubungan dengan jantung lainnya, dievaluasi selama periode penelitian yang ditentukan.

Kami menemukan bahwa minyak sawit dan minyak zaitun menghasilkan efek peningkatan kolesterol yang sama. Bahkan indikator nutrisi lainnya pun identik.

Studi-studi ini menunjukkan bahwa minyak sawit setara dengan manfaat gizi dan kesehatan dari minyak zaitun.

Hari ini, kami menggunakan ini untuk memasarkan minyak sawit kami, mengetahui dengan baik melalui sains bahwa tidak ada hasil negatif dibandingkan dengan minyak zaitun dan paling umum lainnya di pasar.

Sementara itu, data baru yang independen telah meloncat dari banyak lembaga biomedis terkemuka.

Penelitian terbaru mereka menunjukkan kita tidak perlu khawatir lagi tentang lemak jenuh karena tidak ada penyebab dan hubungan dengan asupan lemak jenuh dan penyakit jantung dalam populasi.

Hari ini, sarannya adalah makan secukupnya dan menjalani gaya hidup sehat.

Minyak kelapa sawit telah mendapat manfaat dari hasil-hasil berbasis sains ini.

Namun, Anda harus memperhatikan asupan gula dan karbohidrat secara keseluruhan.

Sains mengalihkan targetnya dari lemak diet. Itu adalah cerita lain yang akan kami ceritakan segera.

Jadi, dimanakah mukjizat dari minyak sawit?

Minyak sawit memiliki beberapa sifat nutrisi unik dan kandungan antioksidan kecil:

Hari ini, para profesional kesehatan bekerja untuk menghilangkan satu jenis lemak dari persediaan makanan kita. Ini adalah lemak trans, yang diperkenalkan oleh industri makanan segera setelah Perang Dunia II dan ditemukan dalam margarin tak jenuh ganda dan produk kaya lemak lainnya.

Ada konsensus ilmiah penuh bahwa lemak trans harus benar-benar dihilangkan, dan solusi alami untuk ini berasal dari minyak sawit. Terutama di Amerika Serikat, solusi sawit diperkuat melalui produk bermerek, mengandung 50% komposisi sebagai minyak sawit. Solusi ini untuk mimpi buruk Amerika disediakan oleh para ilmuwan minyak sawit Malaysia.

Minyak sawit adalah minyak goreng yang sangat baik dan tidak cepat teroksidasi ketika dipanaskan. Atribut positif ini diperkuat oleh tocotrienol vitamin E alami di telapak tangan.

Makan makanan yang digoreng secara teratur menimbulkan alis, lebih lagi ketika minyak yang digunakan seperti minyak tak jenuh ganda rentan terhadap oksidasi pada suhu menggoreng tinggi.

> Palm vitamin E, melalui studi manusia yang menonjol, terbukti mengurangi risiko stroke pada populasi yang menua. Hasilnya sangat dramatis sehingga beberapa penelitian saat ini mengevaluasi suplemen vitamin E untuk kesehatan ginjal, hati dan jantung yang lebih baik.

Ada juga banyak minat terhadap potensi sifat anti kankernya.

> Warna intens sawit merah adalah karena kandungan karotanya (pro-vitamin A). Palm memiliki salah satu kandungan karoten tertinggi di kerajaan tumbuhan. Kami melindungi anak-anak yang berisiko kebutaan karena kekurangan vitamin A hanya dengan satu sendok makan minyak sawit merah setiap hari.

Dalam sebuah demonstrasi dramatis di Honduras, ibu menyusui berhasil melindungi bayi mereka yang berisiko kebutaan dengan menambahkan minyak sawit merah Malaysia ke makanan ibu mereka.

Ada transfer bersih karoten sawit dari ASI ibu ke bayi yang berisiko.

Ini hanyalah cuplikan dari beberapa kandungan nutrisi dan kesehatan utama yang terus kami demonstrasikan melalui minyak sawit Malaysia.

Lebih banyak penelitian terus berlanjut dan kita harus menyaksikan bukti tambahan untuk manfaat kesehatan dari kelapa sawit dan konstituennya di masa depan.

Jadi, pada kunjungan Anda berikutnya ke supermarket lokal, ketika Anda mengambil botol minyak goreng bersubsidi (palm olein), harap diingat bahwa itu lebih murah karena disubsidi dan bukan karena kita telah mengkompromikan kualitas atau sifat nutrisinya.

Jika ada, kami bekerja untuk lebih meningkatkan nilai minyak sawit yang Anda beli, sehingga memberikan kesehatan yang lebih besar kepada Anda, konsumen.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *